Tuesday, June 25, 2013

Pengertian organisasi Publik dan Bisnis

Pengertian organisasi Publik dan Bisnis 
A. Pengertian Organisasi Public 
Istilah public berasal dari bahasa Latin “of people” (yang berkenaan dengan masyarakat). Sasaran organisasi public ditujukan kepada masyarakat umum. 

Organisasi public adalah tipe organisasi yang bertujuan menghasilkan pelayanan kepada masyarakat, tanpa membedakan status dan kedudukannya. 

Lingkungan Organisasi 
Lingkungan dalam organisasi public : 
  • Lingkungan otorisasi, artinya untuk melakukan sesuatu, organisasi public terlebih dahulu harus mendapat izin atau legalitas. 
  • Sumber pendanaan dan wewenang diperoleh melalui lingkungan otorisasi tersebut. Misal, dalam pengajuan anggaran kepada DPR, untuk mendapat pengabsahan atas suatu rencana kegiatan pemerintah.Ini merupakan dasar bagi organisasi public untuk membangun kapasitas organisasi dan kemampuan operasionalnya. 
  • Proses penciptaan nilai dalam organisasi public, bukan didasarkan pada publik penawaran dan permintaan pasar, melainkan melalui proses birokratis, yaitu izin dari lingkungan otorisasi. 
B. Pengertian Organisasi Bisnis 
Istilah privat berasal dari bahasa Latin “set apart” (yang terpisah). Sasaran organisasi bisnis ditujukan pada hal – hal yang ‘terpisah’ dari masyarakat secara umum. 

Organisasi privat atau bisnis adalah organisasi yang ditujukan untuk menyediakan barang dan jasa kepada konsumen, yang dibedakan dari kemampuanya membayar barang dan jasa tersebut sesuai dengan bisnis pasar. 

Ø Lingkungan Organisasi 
Lingkungan dalam organisasi privat : 
  • Lingkungan otorisasi, public dewan komisaris atau rapat umum pemegang saham yang menentukan pendanaan dan batas – batas wewenang perusahaan. Akan tetapi, tentu saja lingkungan otorisasi pada organisasi privat tidak sekompleks organisasi public. 
  • Proses penciptaan nilai dalam organisasi privat, menitikberatkan proses pengambilan keputusan pada naik-turunya permintaan pasar, sehingga pengambilan keputusan biasanya berlangsung lebih cepat. 
Karakteristik Organisasi Publik dan Bisnis 
Jika diperinci lebih jauh,perbedaan cirri – cirri organisasi public dan organisasi bisnis sebenarnya cukup banyak.Steward (1985),misalnya,menyebutkan tidak kurang dari 13 karakteristik organisasi public yang membedakannya dari organisasi bisnis yaitu: 

1.Target atau sasaran yang tidak bisa terdefinisi secara tidak jelas 
2.Harapan-harapan yang beragam dan acapkali bersifat artifsal atau politis 
3.Tuntutan deari berbagai pihak yang berbeda 
4.Tuntutan dari badan-badan yang mengucurkan anggaran 
5.Penerima jasa yaitu masyarakat,tidak memberikan kontribusi secara langsung melainkan melalui 
   mekanisme pajak 
6.Sumber anggaran yang berbeda-beda 
7.Anggran yang diterima mendahului pelayanan yang diberikan 
8.Ada pengaruh dari perubahan politik 
9.Tuntutan dari arahan yang harus dipatuhi dari pusat (government directives) 
10.Batasan-batasan yang diterapkan oleh undang-undang (statutory requirements) 
11.Larangan atau pembatasan untuk melakukan usaha-usaha yang menghasilkan laba 
12.Larangan atau pembatasan untuk menggunakan anggaran di luar tujuan yang secara formal telah 
     ditetapkan 
13.Tingkat sensivitas terhadap tekanan kelompok masyarakat 

Sekedar perbandingan, kita dapat melihat pendapat Baber berikut ini mengenai perbedaan organisasi public dan prifat.Ini menggambarkan suatu alasan mengapa organisasi public tidak dapat dengan mudah mengubah orientasi atau aktivitas kegiatannya sebagaimana perusahaan swasta. 
1. Organisasi Publik tugasnya lebih kompleks dan ambigu. 
2. Organisasi Publik lebih banyak menghasapi masalah dalam implementasi keputusan. 
3. Organisasi Publik memperkerjakan lebih banyak pegawai dengan motivasi beragam. 
4. Organisasi Publik lebih memperhatikan bagaimana mengamankan peluang/kapasitas yang ada. 
5. Organisasi Publik lebih memperhatikan usaha lompensasi kegagalan pasar. 
6. Organisasi Publik lebih banyak kegiatan dengan signifikan simbolis lebih besar. 
7. Organisasi Publik memegang standar lebih ketat dalam komitmen dan legalitas. 
8. Organisasi Publik lebih publik menjawab ketidakadilan. 
9. Organisasi Publik beroperasi untuk kepentingan public 
10. Organisasi Publik harus menjaga dukungan minimal masyarakat dalam tingkatan yg lebih tinggi dari pada 
    sector privat. 

Dari berbagai ciri-ciri yang ada, didapatkan perbedaan bahwa seorang pengelola organisasi public selalu berhadapan dengan tantangan tugas dan kompleksitas yang lebih rumit daripada organisasi bisnis.Namun perbedaan tingkat kesulitannya tetap bergantung pada kondisi dan situasi masing-masing organisasi itu sendiri.

Ditulis Oleh : Efendi Pakpahan // 9:22 AM
Kategori:

0 komentar:

Post a Comment